Deja vu? Tiga hari saya bermimpi cerita yang sama. Cerita seorang lelaki, seorang perempuan, berkenalan, menjadi rapat dan pertengahan cerita; berpisah sebelum mereka berdua menjadi insan yang lebih baik. Pengakhirannya? Tidak pula saya tahu kerana mimpi itu berulang-ulang cerita yang sama. Pelakonnya, saya dan dia-yang-tidak-perlu-disebutkan-nama. Latarnya bukan bumbung Wisma Topaz, tapi bumbung sekolah menengah lama saya bewarna merah bata yang kadang-kadang dikunjungi saat melepak di kelas As-Saff di tingkat paling atas Blok Baru. Siapa sangka, hari ketiga saat saya membuka plastik novel ...
Click here to read more »