!! WARNING - ENTRY INI PENUH DENGAN PERKATAAN !! Selepas Nur Kasih dan Adamaya, saya rasa tidak ada satu pun drama Melayu lain yang membuatkan saya melekat untuk terus menonton. Asmara agak best walaupun nama hero sangat pelik tapi tidak berjaya membuatkan saya teruja untuk menonton musim kedua. Asmaradana yang penuh dengan kematian pun saya tonton sebab Tiz Zaqyah :P Maka saya tidak menyangka adaptasi novel berjaya mempengaruhi saya untuk meninggalkan stadi dan marathon semua episod sekaligus. Hinggakan saya terpaksa spazzing dalam ...
Click here to read more »