Musim exam adalah musim mengawan. Maka di sana sini orang bercerita tentang kahwin. Status Facebook pun jiwang-jiwang. Status Yahoo Messenger rindu-rinduan. Twitter pun mengekspresikan perasaan. Blog pula penuh dengan cerita tentang perkahwinan.

Bercerita tentang kahwin, saya teringat satu hadis:

Dari Anas Ibnu Malik R berkata:

Rasulullah SAW memerintahkan kami berkeluarga dan sangat melarang kami membujang. Beliau bersabda: “Nikahilah perempuan yang subur dan penyayang, sebab dengan jumlahmu yang banyak aku akan berbangga di hadapan para Nabi pada hari kiamat.” (Riwayat Ahmad)

– Hadits shahih menurut Ibnu Hibban.

Kaitan hadis ini dengan entry ini adalah:

Satu mesyuarat kali pertama telah diadakan. Seperti biasa, kalau namanya mesyuarat kali pertama, akan ada sesi taaruf. Kalau tak kenal, bagaimana ingin bekerjasama dalam tugasan seterusnya?

Menariknya sesi taaruf kali ini, “Perkenalkan nama penuh, nama panggilan, umur, asal, dan bilangan adik-beradik,” pesan Pengerusi mesyuarat.

Kalau nama penuh, memang diperlukan untuk urusan rasmi. Nama panggilan untuk perbualan harian. Umur supaya tahu siapa senior siapa junior. Asal pula kalau Terengganu bolehlah kita bersembang guna loghat. Tiada yang mencurigakan di situ.

Tapi adik-beradik? Sungguh licik dan keji Pengerusi mesyuarat tersebut dalam halus menyuntik jarum merisik.

Lihatlah muka untuk tahu cantik atau tidak, bilangan adik-beradik untuk tahu kesuburan, dan lihat pergaulan dan prestasi dalam tugasan untuk tahu akhlak dan kemahiran beliau.

Kesimpulan:

Libatkanlah diri anda dalam aktiviti persatuan. Ia merupakan institusi Beyt Muslim secara senyap.

IKLAN!
Berbulan madu di Hong Kong bersama Castrol